PayTren Mengambil Ahli Saham Perusahaan TI asal cellum.

Paytren, segera mengambil alih saham perusahaan teknologi informasi asal Hongaria, Cellum.
Pengambilalihan saham tersebut dilakukan karena dalam waktu dekat ini Paytren akan masuk ke bisnis pembayaran digital, termasuk uang elektronik.
Sebelumnya, pihak Paytren menyatakan dengan Cellum hanya sebatas kerja sama bisnis.
Yusuf Mansurmengungkapkan pihaknya akan menjadi pemegang saham mayoritas pada Cellum. Perusahaan asal Hongaria ini adalah salah satu dari 11 perusahaan yang dibidik untuk memperkuat bisnis financial technology yang akan dimasuki Paytren.
“Ini saling menguntungkan bagi Paytren dan Cellum. Bagi Paytren, produk Cellum akan membantu kami masuk dalam bisnis uang digital. Sementara bagi Cellum, mereka akan bisa masuk ke pasar yang cukup besar seperti di Indonesia,” ujarnya, di Bandara Silangit Sumatera Utara, Minggu (10/12/2017).
Menurut dia, uang muka segera dibayarkan untuk pengambilalihan samah tersebut. Namun dia tidak menjelaskan secara detail persentase saham yang diakuisisi, serta besaran dananya.
“Langkah ini kami ambil setelah menimbang saran dari Bank Indonesia agar kami menggandeng perusahaan-perusahaan yang menyediakan jasa untuk mendukung bisnis kami,” jelas dia.
Hingga saat ini, salah satu fitur Paytren yakni top up pembayaran masih dihentikan sementara (suspend) oleh Bank Indonesia. Hal ini dilakukan agar penyedia jasa layanan pembayaran elektronik memenuhi sejumlah persyaratan yang ditetapkan bank sentral.
Menurut dia, nantinya setelah suspend dibuka, Paytren telah memiliki sistem yang sesuai dengan ketentuan Bank Indonesia.
Mengutip website resmi Cellum, yakni cellum.com, perusahaan ini bergerak sebagai penyedia jasa transaksi mobile, termasuk mobile payments dan mobile commerce. Adapun jasa yang ditawarkan di antaranya keamanan transaksi, serta penyedia platform transaksi.
Sementara itu mengutip Wikipedia, pada tahun 2011 Cellum memperoleh suntikan sebesar 1,5 miliar euro atau setara dengan Rp 24 miliar dari PortfoLion. Dana tersebut digunakan untuk  mendukung ekspansi perusahaan.
Saat ini, klien Cellum tersebar di berbagai negara, di antaranya Hongaria, Bulagria, hingga Thailand.
Di Indonesia, layanan Cellum telah digunakan untuk aplikasi mobile wallet ECPay pada ponsel buatan Evercoss.
http://ekonomi.kompas.com/read/2017/12/11/083500926/paytren-milik-yusuf-mansur-akuisisi-perusahaan-i